Wednesday, 27 April 2016

Iki Lho Tafsir Filosofi Angka Jawa Kudu Di Ngerteni

#Jawa #Tafsir #Budaya
Tafsir Filosofi Angka Jawa | Pada intinya, tafsir jawa itu luas. Saking luasnya, setiap perlambang budaya jawa itu ada artinya. Contohnya “Tumpeng” yang bias diartikan doa marang Pangeran (doa menuju Tuhan).

Disini akan diurai secara singkat banget tentang tafsir filosofi angka Jawa yang harus diketahui bila ingin jadi orang Jawa.

Filosofi bilangan dalam jawa :
21 – Selikur – (Dua Puluh Satu)
22 – Rolikur – (Dua Puluh Dua )
29 – Songo likur – (Dua Puluh Sembilan.)
Perlu diketahui: Dalam bahasa Jawa tidak diberi nama Rongpuluh Siji, Rongpuluh Loro, dst; melainkan  dengan sebutan Selikur, Rolikur, Songo Likur.

Di sini terdapat satuan LIKUR yang merupakan kependekan dari (LIngguh KURsi).

Artinya duduk di kursi. Pada usia 21-29 itulah pada umumnya manusia mendapatkan “TEMPAT DUDUKNYA” atau pekerjaannya atau profesi yang akan ditekuni dalam kehidupannya saat ini.

Ada penyimpangan pada angka 25, tidak disebut dengan LIMANG LIKUR, melainkan di ucapkan dengan SELAWE.

SELAWE = (SEneng-senenge LAnang lan WEdok). Puncak asmaranya laki-laki dan perempuan, yang ditandai oleh pernikahan. Maka pada usia tersebut pada umumnya orang menikah (dadi manten).

Ada penyimpangan lagi penyebutan satuan pada bilangan 50.
Setelah Sepuluh, Rongpuluh, Telung Puluh, Patang puluh, mestinya Limang Puluh.

Akan tetapi, penyebutan satuan pada bilangan 50 diucapkan menjadi SEKET.
SEKET (SEneng KEthunan : suka memakai Kethu/tutup kepala topi/kopiah). Tanda Usia semakin lanjut. Dalam keseharian orang, penutup kepala biasa digunakan untuk menutup botak atau rambut yg memutih.

Di sisi lain bisa juga kopiah atau tutup kepala melambangkan orang yang seharusnya sudah lebih taat beribadah.
Pada usia 50 tahun, seyogyanya seseorang harus lebih memperbanyak ibadahnya dan lebih berbagi untuk bekal di kehidupan setelah meninggal.

Kemudian,  ada  penyimpangan lagi penyebutan satuan pada bilangan 60. Diucapkan menjadi SEWIDAK atau SUWIDAK. Bukan dibca dengan ucapan Enem Puluh.

SEWIDAK (SEjatine WIs wayahe tinDAK).
Artinya : sesungguhnya sudah saatnya pergi. Intinya, siap-siap untuk dipanggil oleh Tuhan YME.

Kalau di babar lebih dalem lagi, masih banyak yang perlu diketahui dari filosofi angka Jawa. Dalam budaya jawa, ada istilah ilmu “Gathuk”. Jadi, segala perlambang punya banyak tafsir dan makna. Dan ini hanya tafsir saja.

Pokokmen kita semua harus bisa sehat walau sudah tua. Tetep semangat tetep sehat.
Wes, ngono wae. Titik...

Friday, 25 December 2015

Orang Jawa Itu Unik, Tinemu Kanthi Laku. Ini Falsafah Wong Jawa Oleh Ronggo Warsito

#Jawa #Falsafah #Yogyakarta
Orang Jawa Itu Unik, Tinemu Kanthi Laku | Saya siang tadi nemui artikel yang menarik. Ini termasuk ilmu urip. Urip seng urup, saben urupe wong urip kui beda beda. Unik. Liya lan liyane tansah beda rupa beda wujud.


Judul tulisan ini bisa dibilang lelakon dan lelaku urip tiyang jawi. Tulisan menika kula cuplik saking blog kagungane mas Baihaqi http://blog.qickey.com cah KBJ.

Falsafah tiyang jawi menika dipun serat kalih Ki Ronggo Warsito.

Rejeki iku ora iso ditiru.

REJEKI ITU TIDAK BISA DITIRU.

Senajan pada lakumu

WALAU SAMA JALANMU.

Senajan pada dodolan mu,

WALAU SAMA JUALANMU.

Senajan pada nyambut gawemu,

WALAU SAMA PEKERJAANMU

Kasil sing ditampa bakal beda beda,

HASIL YANG DITERIMA AKAN BERBEDA SATU SAMA LAIN.

Iso beda ning akehe bandha,

BISA LAIN DALAM BANYAKNYA HARTA.

Iso uga ana ning Rasa lan Ayeme ati, Yaa iku sing jenenge bahagia,

BISA LAIN DALAM RASA BAHAGIA DAN KETENTERAMAN HATI.

Kabeh iku saka tresnane Gusti kang Maha Kuwasa,

SEMUA ITU ATAS KASIH DARI TUHAN YANG MAHA KUASA.

Såpå temen bakal tinemu,

BARANG SIAPA BERSUNGGUH-SUNGGUH AKAN MENEMUKAN.

Sapa wani rekasa bakal nggayuh mulya,

BARANG SIAPA BERANI BERSUSAH PAYAH AKAN MENEMUKAN KEMULIAAN.

Dudu akehe, nanging berkahe kang dadekake cukup lan nyukupi,

BUKAN BANYAKNYA MELAINKAN BERKAH NYA YANG MENJADIKAN CUKUP DAN MENCUKUPI.

Wis ginaris ning takdire menungsa yen apa sing urip kuwi wis disangoni saka sing kuwasa,

SUDAH DIGARISKAN OLEH TAKDIR BAHWA SEMUA YANG HIDUP ITU SUDAH DIBERI BEKAL OLEH YANG MAHA KUASA.

Dalan urip lan pangané wis cemepak cedhak kåyå angin sing disedhot bendinane,

JALAN HIDUP  DAN REJEKI SUDAH TERSEDIA.. DEKAT.. SEPERTI UDARA YANG KITA HIRUP SETIAP HARINYA.

Nanging kadhang menungsa sulap mata lan peteng atine, sing adoh saka awake katon padhang cemlorot ngawe-awe,

Nanging sing cedhak ning ngarepe lan dadi tanggung jawabe disia-sia koyo ora duwe guna,

TETAPI KADANG MANUSIA SILAU MATA DAN GELAP HATI, YANG JAUH KELIHATAN BERKILAU DAN MENARIK HATI.

TETAPI YANG DEKAT DIDEPANNYA DAN MENJADI TANGGUNG JAWABNYA DISIA SIA KAN SEPERTI TAK ADA GUNA.

Rejeki iku wis cemepak saka Gusti, ora bakal kurang anane kanggo nyukupi butuhe menungsa saka lair tekane pati,

REJEKI ITU SUDAH DISEDIAKAN OLEH TUHAN, TIDAK BAKAL BERKURANG UNTUK MENCUKUPI KEBUTUHAN MANUSIA DARI LAHIR SAMPAI MATI.

Nanging yen kanggo nuruti karep menungsa sing ora ana watese, rasane kabeh cupet, neng pikiran ruwet, lan atine marahi bundhet,

TETAPI KALAU MENURUTI KEMAUAN MANUSIA YANG TIDAK ADA BATASNYA, SEMUA DIRASA KURANG, DAN MEMBUAT RUWET DI HATI DAN PIKIRAN

Welinge wong tuo, apa sing ana dilakoni lan apa sing durung ana aja diarep-arep, semelehke atimu, yen wis dadi duwekmu bakal tinemu, yèn ora jatahmu, apa maneh kok ngrebut saka wong liya nganggo cara sing ala, ya wae, iku bakal gawe uripmu lara, rekasa lan angkara murka sak jeroning kaluwarga, kabeh iku bakal sirna balik dadi sakmestine.

PETUAH ORANG TUA, JALANILAH APA YANG ADA DIDEPAN MATA DAN JANGAN TERLALU BERHARAP LEBIH UNTUK YANG BELUM ADA KALAU MEMANG MILIKMU PASTI AKAN KETEMU..  KALAU BUKAN JATAHMU.. APALAGI SAMPAI MEREBUT MILIK ORANG MEMAKAI CÀRA TIDAK BAIK, ITU AKAN MEMBUAT HIDUPMU MERANA, SENGSARA DAN ANGKARA MURKA SEMUA ITU AKAN SIRNA KEMBALI KE ASALNYA.

Yen umpama ayem iku mung bisa dituku karo akehe bandha dahna rekasane dadi wong sing ora duwe.

SEUMPAMA KETENTERAMAN ITU BISA DIBELI DENGAN HÀRTA, ALANGKAH SENGSARANYA ORANG YANG TIDAK PUNYÀ

Untunge ayem isa diduweni sapa wae sing gelem ngleremke atine ing bab kadonyan, seneng tetulung marang liyan, lan pasrahke uripe marang GUSTI KANG MURBENG DUMADI…

UNTUNGNYA, KETENTERAMAN BISA DIMILIKI OLEH SIAPA SAJA YANG TIDAK MENGAGUNGKAN KEDUNIAWIAN, SUKA MENOLONG ORANG LAIN DAN MENYERAHKAN HIDUPNYA KEPADA TUHAN SANG PENCIPTA

Tuesday, 18 August 2015

Hitam Ceria, Lomba Panjat Pisang di Bandung

#RI70 #Merdeka #17Agustus

Lomba Panjat Pisang diBandung | Tak terasa Indonesia sudah 70 tahun merdeka. Rasanya negara sudah tua, sementara saya belum memberikan hal yang berarti bagi negara.

Sudah menjadi tradisi umum, setiap 17 Agustus memang banyak kegiatan. Dari anak-anak sampai para lansia pun sibuk dengan acara kemerdekaan. Seolah ini jadi ajang eksebisi setiap warganya.


Termasuk kegiatan panjat pisang yang yang saya temui disini. Peserta lomba rela untuk kotor terkena oli atau grease demi sebuah balon isi hadiah di ujung pohon pisang.

Kebetulan ini pertama kali saya lihat lomba panjat pisang. Maklumlah, saya orang yang kurang jalan-jalan. Sepintas, panjat pisang ini lebih susah dari pajat pinang yang dulu pernah saya alami.


Warga RW16 Antapani Kidul Bandung ini menggelar lomba panjat pisang. Pesertanya anak-anak. Lucu polos ceria muncul disana. Seolah, licinnya panjat pisang ini menjadi penyemangat mengisi kemerdekaan.

Bagi saya, panjat pisang ini menarik, semenarik salah satu panitianya yang rada bening juga. Kayak ada semacam kembang kampung yang muncul kepermukaan.  Maaf neh, kalau foto panitianya tidak saya munculkan dalam tulisan ini.


Acara peringatan kemerdekaan RI di RW16 Antapani kidul ini cukup padat. Dari pagi sampai sore jam 5 penuh dengan perlombaan sedangkan di malam hari ada pawai kemerdekaan keliling lingkungan sekitar.

Ini suasana RW jadi pecah meriah ramai. Dan di RT04 RW16, malam harinya semakin ramai dengan adanya pertunjukan kesenian khas Sunda. Keramaian disini serasa sepadan dengan jargon “Bandung Juara”.