Tuesday, 1 July 2014

Puasa, Halal Jadi Haram Sesaat

Bulan puasa tahun ini memang istimewa dibandingkan tahun lalu. Dapat mengawali puasa bersama keluarga dan bisa sebulan penuh puasa di Jogja. Merasakan serunya terawih di kampung yang bermasjid kecil.

Keinget malam pertama terawih di masjid dekat rumah. Penuh berdesak-desakan sampai masjidnya tidak muat menampung semua jamaah. Banyak jamaah yang kecelik pulang kerumah karna tidak kebagian tempat sholat. Biasanya penceramah terawih pertama itu pak RW. Pak RW yang biasa kalo ceramah senang dengan hal yang nyeleneh tapi penuh kedalaman pikir.

“Siapa yang tidak suka dengan puasa ramadhan ?”, Kata pak RW penceramah terawih.
Kulo pak, sak tenanne kulo mboten remen siam pak”, Jawab ku.
“Wooooooo o o o ………”, Suara sorakan jamaah masjid menyahut ucapanku

“..... Ing ndalu menika, kulo mendadak jadi Ustadz Ramadhan. Amargi di utus pak Takmir masjid, menawi ketua RW ditugasi ngisi ceramah di malam pertama terawih”, Kata pak RW melanjutkan ceramahnya.

Pak RW yang selama ini berprofesi sebagai guru dan MC mendadak menjadi Ustadz Ramadan. Biasanya ia menjadi MC dalam acara pernikahan atau acara sakral jawa. Perawakannya yang tinggi besar kulit sawo matang dan berkumis tebal beserta suara yang ngebass gandem berintonasi telah menjadikan pak RW seolah-olah Ustadz beneran.

Pak RW yang pintar ilmu filosofi jawa itu pun memberikan ceramah tentang toleransi di bulan ramadhan. Maklum lah, di kampung ku jumlah non muslim dengan yang muslim hampir berimbang. Dan kebanyakan penghuni kampung, memang banyak orang pendatang. Anak kost yang lagi kuliah di Jogja.

Amargi kulo namung Ustadz Ramadhan, dados ceramah meniko cukup sekian mawon .....”, kata pak RW di saat mengakhiri ceramahnya. Kultum singkat, tidak sampai 10 menit dari pak RW.

Eaaalah.... sampai saat jamaah sudah berdiri siap-siap sholat terawih aja, masih ada yang mengajak ngobrol tentang jawabannku tadi.

Koe wes edan po le ?, urip sak geleme dewe, ra ngerti wulan poso”, Kata mbah Midjo yang berada disamping ku.
Lha niku jawaban kulo seng jujur je pak. Sak domen iso mangan enak, malah ura entuk mangan. Lak yo niku jenenge nyikso awak ro pikiran. Tapi demi Ramadhan, kulo kepekso puasa kanthi ikhlas lahir batin Lillahi ta’ala. Nindakaken dhawuh Gusti Allah”, Jawab ku ke mbah Midjo.

“Allaaahuakbar . . .”, Suara imam memulai shalat terawih.

Puasa ramadhan itu wajib bagi yang beriman. Saya yakin, di akui jujur atau tidak bahwa kebanyakan orang akan tidak senang dengan puasa. Saat puasa, semua keinginan yang halal akan diharamkan pada bulan itu. Disaat siang hari, tidak boleh melakukan hal-hal yang membatalkan puasa sedangkan hal tersebut halal untuk dilakukan.

Di dalam benak hati dan kejujuran dengan beracuan pada kewajiban puasa, sebenarnya manusia itu di suruh berpikir dengan perintah puasa ini. Bulan ramadhan itu berkah. Saking berkahnya, semua yang halal akan diharam kan sesaat. Secara nalar, di balik keharaman itu semua pasti ada sesuatu yang luar biasa.

Ini lah cerita terawih pertama ku, kalo cerita terawih mu gimana den ?

0 comments:

Post a Comment